Mudik Trip ke Padang di Kehamilan 4 Bulan Bersama 1 Balita

by - Saturday, September 21, 2019

Di usia kehamilaan 4 bulan kemarin kami sekeluarga melakukan mudik trip ke Padang. Bagi kami ini adalah pengalaman luar biasa. Kami hanya pergi bertiga saja, karena mobil kami bukan lah mobil besar yang cukup membawa banyak barang, apalagi kalau sudah ada orang dewasa ikut, kaki saya saja sampai keram ketika rekan suami sekeluarga ikut berlibur ke Bukittinggi dengan jarak tempuh 3 jam dari Padang.

Suami saya baru sekitar 1 tahunan bisa menyetir mobil, paling jauh yang kami pergi baru ke Bandung. Saat itu saya sedang kondisi Hamil muda dan harus mengurus balita kami usia 2 tahun.


Jadi, kami berangkat H-4 lebaran, di mana perkiraan waktu tempuh kami sekitar 3 Hari dengan single driver yaitu Ayah Kio. Mengingat ada Ibu hamil dan Balita, kami melakukan perjalanan dengan santai dan kalau malam tiba kami akan menginap dipenginapan

Bersyukur, keberangkatan kami mudik minim kendala, dengan hanya mengandalkan gmaps dan mencoba Tol Sumatra, Ayah Kio menyetir, saya dan Kio terlelap . Bagaimana dengan Kio saat perjalanan? Pastinya balita 2 tahun ini mengalami bosan, dan jika bosan itu datang, Ia rewel namun tidak lama dia mengantuk. Mudah sekali bagi Kio untuk tidur di mobil. 

Kio tidak pernah mau tidur berbaring dibelakang, dia hanya mau didekap oleh saya, saya lumayan kelelahan memangkunya karena yang diperut juga tertekan. Malam pertama kami menginap di kapal, lalu Hari selanjutnya bermalam di daerah Lahat. Istirahat sampai badan lumayan bertenaga dan melanjutnya perjalanan tanpa bermalam lagi dipenginapan karena tujuan kami sudah dekat ke Padang. 

Senjata untuk Kio tentunya mainan, cemilan, dan kalau sudah kepepet ya YouTube. Sedihnya memang kebanyakan YouTube, kalau di restoran Ia tidak bisa diam dan kami sudah lelah, YouTube is the best nanny for him. 

Ketika Hari kepulangan kami ke Jakarta datang, kami sempatkan untuk berlibur sejenak ke beberapa tempat di Sumatra Barat dengan mengajak temannya Ayah Kio beserta istri anaknya menggunakan mobil kami yang kecil itu. Sayang nya kami terlalu santai dan ketika waktu sudah mepet untuk balik ke Jakarta kami terburu-buru. Ditambah lagi perjalanan pulang tidak selancar perjalanan berangkat. Tol Sumatra sudah tutup, posisi kami sedang di Palembang dan harus buru-buru pulang supaya Ayah Kio bisa kembali bekerja tepat waktu. 

Perjalanan pulang ke Jakarta, kami tempuh dengan sangat lelah sekaligus trauma, karena perjalanan yang tidak menggunakan tol Sumatera tersebut, membuat kami memutar-mutar cari jalan. Saya pun ikut begadang karena ketakutan dengan kondisi jalan non-tol yang menyeramkan. Tapi ketakutan saya tidak berpengaruh, saya tetap ketiduran dan Ayah Kio menghadapi jalan gelap sendirian. 

Ayah Kio bilang, selama saya tidur, kondisi jalan semakin parah dan gelap. Kami sempat menemui kemacetan yang sangat panjang akibat jembatan yang hampir putus dan sulit dilewati. Jika pengalaman ini akan diulang, tentu saya akan berpikir berkali-kali, mengingat ketika ada adik Kio, saya tidak mau menambah kesulitan, apalagi sebenarnya biaya mudik trip kami lebih besar daripada membeli tiket pesawat. Yha anggap saja pengalaman kemarin adalah membeli pengalaman sebelum si nomor dua lahir.

You May Also Like

0 comments