My VBAC Journey

by - Sunday, August 25, 2019


Pertama yang menjadi pertanyaan, mengapa dikehamilan pertama saya harus operasi? Jawabannya, karena saya kurang informasi dan usaha. Lalu saya juga terlalu panik karena Hari Perkiraan Lahiran (HPL) adalah sewaktu libur lebaran, dimana saya takut dokter-dokter pada cuti. Akhirnya ketika seminggu sebelum lebaran, saya pecah ketuban dan dokter juga langsung menindak saya untuk operasi caesar.

Usia kehamilan diatas 20 minggu, saya mendaftarkan diri untuk mengikuti kelas Prenatal Gentle Yoga sambil approach ke senior bidan penyelenggara yoga tersebut untuk membantu saya melahirkan. Sayangnya tidak pernah jodoh dengan beliau, chat terakhir saya tidak dibalas dan saya juga sudah lelah jika harus mengejar beliau karena jarak praktek pun jauh dari rumah.  Bidan tersebut memang rekomendasi google dan mungkin sudah terlalu banyak pasien. Rencananya berikutnya saya mencari dokter pro-normal di Bekasi.

Saya mendapatkan rekomedari dari seorang teman untuk konsultasi dengan dr.Henny Sp.OG di RS Sam Marie Basra daerah Pondok Bambu Jakarta Timur yang tidak jauh dari rumah Ibu saya. Tidak banyak review tentang dokter dan rumah sakit tersebut. Beliau juga tidak kunjung praktek disaat saya sudah sangat butuh untuk kontrol kehamilan karena sudah lebih dari sebulan.

Sampailah saya pada dr.Yuditiya yang berpraktek di RS Hermina Bekasi, beliau adalah seorang dokter Fetomaternal yang banyak direkomendasikan di google. Beliau memang seorang dokter ahli dengan pasien yang sangat banyak. Sekali konsultasi juga dengan nominal yang lumayan mahal dan obat yang beliau berikan pun mahal. Pendapat saya tentang beliau, beliau adalah dokter ahli yang baik dan sangat menenangkan. Keluar dari ruang praktek pun saya merasa tenang karena tanggapan beliau tentang kasus saya. Saya memiliki riwayat caesar dengan usia anak baru 2 tahun, tapi beliau sangat positif, berbeda sekali dengan dokter yang pernah saya temui di awal kehamilan yang langsung mendiagnosa bahwa saya akan kembali di operasi caesar.

Namun ada hal yang masih mengganjal saya untuk kembali ke dr.Yuditiya, yaitu antrian yang panjang membuat saya merasa diburu-burui untuk konsultasi dengan beliau, padahal biaya konsultasi tidak murah. Belum lagi obat yang diberikan menurut saya berlebihan dan cukup mahal dan sepertinya saya butuh opini dari dokter lainnya.

Bulan depan kehamilan saya sudah menginjak 7 bulan, rencananya saya akan ke RS Mitra Bekasi sebagai pilihan terakhir yaitu dengan dr.Lina yang juga sangat pro normal. Tetapi saya juga akan ke satu dokter di sebuah klinik kebidanan di Jatiwaringin sebagai perbandingan sambil saya tetap berusaha dengan mengikuti Prenatal Gentle Yoga. Saya akan kembali memberikan kabar tentang perjalanan saya bulan depan.. Terima kasih sudah menyimak :D

You May Also Like

0 comments